Tradisi Kraton Yogyakarta Yang Rutin Diselenggarakan Setiap Tahun

Rate this post

Tradisi yang masih dilestarikan di lingkungan Kraton Kasultanan Yogyakarta dan rutin diselenggarakan setiap tahun antara lain :

  • Peringatan Satu Suro
  • Siraman Pusaka. Prosesi Siraman Pusaka diselenggarakan di Bangsal Manis, Kompleks Kraton Yogyakarta.
  • Miyos Gongso Sekaten. Prosesi Miyos Gongso dimulai dari Bangsal Ponconiti Kompleks Kraton Yogyakarta menuju halaman Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta. Sebelum prosesi ini dilakukan prosesi Udhik-Udhik oleh Rayi Dalem Kraton.
  • Numplak Wajik. Numplak Wajik merupakan prosesi awal pembuatan gunungan Grebeg Sekaten/Mulud. Prosesi ini diselenggarakan di Bangsal Magangan Kraton Yogyakarta
  • Kondur Gongso Sekaten
  • Grebeg Sekaten/Mulud
  • Tingalan Dalem Tahunan Sri Sultan HB X
  • Peringatan Hadeging Nagari Kraton Ngyaogyakarta. Peringatan berdirinya Kraton Yogyakarta diselenggarakan di Pagelaran Kraton Yogyakarta
  • Yasa Peksi Burak (sekar Kedaton)
  • Ngebluk Apem
  • Nusun Apem
  • Tingalan Jumeneng Dalem SHB
  • Hajad Dalem Labuhan
  • Numplak Wajik. Numplak Wajik merupakan prosesi awal pembuatan gunungan Grebeg Sawal. Prosesi ini diselenggarakan di Bangsal Magangan Kompleks Kraton Yogyakarta
  • Grebeg Sawal. Grebeg Sawal diselenggarakan pada hari kedua Idul Fitri atau tanggal 2 Sawal dalam penanggalan Jawa.
  • Numpak Wajik. Numplak Wajik merupakan prosesi awal pembuatan gunungan Grebeg Besar. Prosesi ini diselenggarakan di Bangsal Magangan Kompleks Kraton Yogyakarta
  • Grebeg Besar. Grebeg Besar diselenggarakan pada hari pertama Idul Adha atau tanggal 10 Besar dalam penanggalan Jawa.

Kirim pendapat