Tradisi Kraton Yogyakarta Yang Rutin Diselenggarakan Setiap Tahun

Tradisi Kraton Yogyakarta Yang Rutin Diselenggarakan Setiap Tahun
Rate this post

Tradisi yang masih dilestarikan di lingkungan Kraton Kasultanan Yogyakarta dan rutin diselenggarakan setiap tahun antara lain :

  • Peringatan Satu Suro
  • Siraman Pusaka. Prosesi Siraman Pusaka diselenggarakan di Bangsal Manis, Kompleks Kraton Yogyakarta.
  • Miyos Gongso Sekaten. Prosesi Miyos Gongso dimulai dari Bangsal Ponconiti Kompleks Kraton Yogyakarta menuju halaman Masjid Gedhe Kauman Yogyakarta. Sebelum prosesi ini dilakukan prosesi Udhik-Udhik oleh Rayi Dalem Kraton.
  • Numplak Wajik. Numplak Wajik merupakan prosesi awal pembuatan gunungan Grebeg Sekaten/Mulud. Prosesi ini diselenggarakan di Bangsal Magangan Kraton Yogyakarta
  • Kondur Gongso Sekaten
  • Grebeg Sekaten/Mulud
  • Tingalan Dalem Tahunan Sri Sultan HB X
  • Peringatan Hadeging Nagari Kraton Ngyaogyakarta. Peringatan berdirinya Kraton Yogyakarta diselenggarakan di Pagelaran Kraton Yogyakarta
  • Yasa Peksi Burak (sekar Kedaton)
  • Ngebluk Apem
  • Nusun Apem
  • Tingalan Jumeneng Dalem SHB
  • Hajad Dalem Labuhan
  • Numplak Wajik. Numplak Wajik merupakan prosesi awal pembuatan gunungan Grebeg Sawal. Prosesi ini diselenggarakan di Bangsal Magangan Kompleks Kraton Yogyakarta
  • Grebeg Sawal. Grebeg Sawal diselenggarakan pada hari kedua Idul Fitri atau tanggal 2 Sawal dalam penanggalan Jawa.
  • Numpak Wajik. Numplak Wajik merupakan prosesi awal pembuatan gunungan Grebeg Besar. Prosesi ini diselenggarakan di Bangsal Magangan Kompleks Kraton Yogyakarta
  • Grebeg Besar. Grebeg Besar diselenggarakan pada hari pertama Idul Adha atau tanggal 10 Besar dalam penanggalan Jawa.

Kirim pendapat