Legenda Telaga Cebong

Legenda Telaga Cebong merupakan legenda atau mitos yang berkembang di masyarakat Dataran Tinggi Dieng mengenai terbentuknya danau yang berada di dekat Puncak Bukit Sikunir. Dikisahkan pada zaman dahulu di sekitar Dataran Tinggi Dieng hidup sebuah keluarga dimana terdapat seorang bapak sakti yang memiliki dua anak laki-laki.

Bapak sakti tersebut mengadakan sebuah lomba membuat danau atau telaga untuk kedua anaknya dan menjadi ajang persaingan antara kakak beradik untuk mengadu kesaktian masing-masing. Sang kakaknya yang terkenal rajin bekerja dan sakti mandraguna memilih posisi paling puncak dari Desa Sembungan yaitu di sekitar Pakuwojo, sedangkan adiknya yang pemalas memilih tempat yang lebih dekat yaitu dibawah sebelah barat Bukit Sikunir. Pada waktu yang ditentukan, kedua kakak beradik tersebut Sudah mempersiapkan diri.

Pagi-pagi buta sebelum ayam berkokok sang kakak berangkat terlebih dahulu ke lokasi yang dipilih dan memulai pekerjaannya sedangkan si adik yang pemalas masih tidur sampai matahari cukup terik muncul dari Bukit Sikunir. Sang adik terlihat sangat santai karena ternyata menyimpan sebuah rencana jahat terhadap pekerjaan kakaknya dan dia yakin betul pasti akan memenangkan perlombaan. Matahari semakin condong ke barat pertanda waktu semakin sore. Pekerjaan sang kakak hampir selesai bahkan airnya yang tersimpan dari akar-akar pohon disekitar Pakuwojo mulai mengalir, hingga akan memenuhi kubangan/telaga yang dia buat. Sementara sang adik tampaknya belum bisa sepenuhnya menyelesaikan pekerjaannya. Lokasi yang ada disebelah selatan belum tergarap bahkan dari bentuknya mirip berudu. Sang adik tidak juga memperhatikan darimana airnya akan dia dapatkan. Disela-sela pekerjaannya, sang adik mulai melancarkan niat jahatnya yaitu dengan cara naik ke puncak Pakuwojo untuk menemui kakaknya. Sang adik mengatakan bahwa kakaknya lah yang menang dan sebagai hadiah bapaknya sudah mempersiapkan hidangan daging ayam yang sangat lezat serta akan mempertemukan dengan calon istri yang cantik jelita, Percaya dengan kabar dari adiknya sang kakak bergegas pulang menuju rumahnya.

Baca Juga  Telaga Cebong Dieng, Wisata Pelengkap Bukit Sikunir

Melihat situasi yang bagus tersebut mulailah sang adik melancarkan rencananya dengan cara membobol telaga buatan kakaknya agar airnya mengalir ke telaga yang dia bangun, dan ternyata berhasil dengan sangat sukses. Telaga yang dibangun kakaknya kering dalam waktu yang tidak terlalu lama dan telaga yang dia bangun sekarang sudah berisi air bahkan meluap sampai tepian telaga. Malam itu sang adik tidak pulang kerumah tapi tetap berada di pinggir telaga yang dia bangun. Keesokan harinya bapaknya mencari kepinggir telaga dan menyatakan bahwa pemenang dari lomba tersebut adalah sang adik yang berhak mendapat hadiah pernikahan dengan calon istri yang cantik jelita. Sampai sekarang telaga yang dibangun oleh sang kakak tetap mengering dan penduduk sekitar memberi nama dengan sebutan Telaga Wurung ( telaga yang tidak jadi). Sedangkan lokasi telaga yang dibangun oleh sang adik diberinama Telaga Cebong hingga sekarang (sumber: dari berbagai sumber, foto: annosmile)

Kirim pendapat