Menikmati Durian Ngantang

Saat mengunjungi Bendungan Selorejo, kami menyempatkan diri mampir di rumah seorang teman yang dekat dengan obyek wisata tersebut. Beruntung, bulan kami mengunjungi tempat ini merupakan musim panen durian. Ketika tiba dirumahnya, kami diberi masing-masing satu buah durian khas Ngantang bernama durian Jingga.

Durian Jingga atau juga disebut Durian Ngantang merupakan durian khas Kabupaten Malang sebelah barat. Memiliki struktur daging tebal, berwarna jingga, rasanya manis legit dan terasa kesat.

Ketika kami mencoba merasakan Durian Ngantang, rasanya memang lain dengan durian yang biasa kami beli di Yogyakarta. Rasa manis legit yang unik ini memang menarik lidah untuk kembali mencoba kembali. Disetiap daerah memang memiliki varietas durian sendiri-sendiri, jadi tidak heran di setiap tempat memiliki rasa yang khas.

Buah Durian berasal dari Asia Tenggara dan Indonesia merupakan sumber plasma nutfah durian. Sejak tahun 1984 -2006 sudah dipatenkan sebanyak  67 varietas buah durian oleh Departemen Pertanian. Durian Jingga sendiri pernah diteliti oleh Fakultas Pertanian Universitas Brawijaya Malang.

Ukuran durian Ngantang atau durian Jingga ini tidak besar, ukuran tanggung sebesar ukuran bola sepak ini memiliki warna kulit luar hijau kekuningan. Ukuran buahnya cukup besar namun bijinya juga berukuran besar. Karena rasanya yang lain ini, kami tidak henti-hentinya makan durian hingga kekenyangan.

Cukup disayangkan bila di Indonesia ini malah dibanjiri produk durian monthong yang berasal dari Thailand. Padahal dengan banyaknya varietas jenis durian unggul tersebut memiliki potensi untuk dikenal di masyarakat Indonesia dan menjadi komoditas ekspor. Menurut saya, kualitas dan rasa durian tanah air melebihi durian impor. Semoga pemerintah lebih memperhatikan perkembangan durian lokal supaya kedepannya mampu menjadi komoditas ekspor. Sudahkah anda mencoba Durian Ngantang atau Durian Jingga ini?

-----------
Bookmark and Share

Ada 68 pendapat pembaca

Dibawah ini adalah pendapat yang dikirimkan pembaca atas artikel ini. Negara Kesatuan Republik Indonesia adalah negara bebas, anda boleh menulis apa saja asal mampu mempertanggungjawabkannya. Kami menerima kritik dan saran namun tidak menerima caci maki. Hidup cuma sekali, jangan sia-siakan hanya untuk menyakiti hati orang lain.

  1. iiN:

    wah dikirim dog ke sini..

  2. Bang Iwan:

    jadi ngiler….. mau makan duren juga,…
    kabur deh…..

  3. yudi:

    aduh saya malah ga tahan sama bau duren :mrgreen:

  4. tomi:

    wahhhhhhhhhhhhhhhhh,.,,,
    lempar kesini donk broo duriannya hehehe

  5. raiderhost:

    wach jadi pengen gan !!

  6. bee:

    kemaren makan durian…eh perut panas…

  7. alief:

    durian kita kalah sa,ma durian montong karena mungkin sudah menjadi sifat bangsa ini yang suka sesuatu yang berbau impor, selain itu kita juga kurang sosialisasi bahwa kita sebenernya memiliki berbagai produk yang tidak kalah bila dibandingkan dengan negara lain

  8. pelintas batas:

    sini udah gak musim durian lagi……, tapi masih pengen ngrasain durian….. :(

  9. andry sianipar:

    salam super-
    salam hangat dari pulau Bali-
    wah,, kayaknya mantabbbb…
    jadi pengen juga neeh…

  10. bend:

    mau mau mau :D

  11. andre:

    saya gak suka durian tapi keliatannya seru juga ya ngumpul2nya

  12. cebong ipiet:

    waah ndak doyan duren 

  13. Anas:

    Mudah-mudahan pemerintah benar-benar memperhatikan industri/pedagang buah lokal. kayaknya durene enak iki.. mau dunk!

  14. budies:

    di kalimantan ada mas, buahnya seperti durian berwarna tembaga daging buahnya, tapi orang sini menyebutnya papaken. dijawa saya belum pernah melihat..apa ada ya

  15. mawi wijna:

    mungkin orang kita merasa tertipu, sebab durian Jingga tak berwarna Jingga :p

  16. wahyu:

    aku juga suka durian yang kesat, bukan durian yg lebih banyak airnya. kalau ditanya kenapa? ya itu seleraku.hehe

  17. nurrahman:

    wadow, ra doyan duren sob

  18. SemutGeni:

    anjrit pengen durennya euy

  19. Tukang Nggunem:

    wingi bar tuku duren 3 glundhung, sing 2 apik sing siji kapusan..wedhuss tenan..

  20. kank_ripay:

    kayanya enak banget tuh.. bagi donkk… ekekekekeeee

  21. elmoudy:

    durian.. gw suka dengan baunya…
    tapi gak kuat makan durian banyak2…
    sedikit tapi sudha memuaskan.

  22. anna:

    baru tau kalo durian montong bukan dari Indonesia toh?
    ternyata dari thailand…

    kayaknya duriannya yummy banget mas.. :)

  23. Amink:

    sayang ane kurang sreg ama durian…
    ngga tau tuh kenapa…

    btw nice info

  24. intan rawit:

    wah mauuuuu dunkkss duriannya, wah baunya mpe sini nih, hehehe

  25. sarahtidaksendiri:

    kmrn aQ dp hadiah durrian Palopo (sulawesi). akhirnya aQ eneggh karena aQ dikasih nya terlallu terlalu terlalu banyaaakkkkkkkkkkkkkkkkk

  26. rumah blogger:

    eaannaaakkk tennaannn…minta donk..

  27. sabirinnet:

    enak sekali ya, adduhh bikin ngileer aja mas

  28. blogdotblog:

    jadi pingin durianya bos

  29. shalimow:

    ingat masa kul nich
    mantabbb

  30. penulis genit:

    wowowo
    uenak yo duren ngantang

  31. Mas Ben:

    Tuh kan bukti kalau buah Indonesia sekarang makin banyak yang unggulan. Contohnya duren jepara,duren kasongan kalteng, duren kendal dan sekarang ada duren ngantang. Nggak perlu beli duren montong yang mahal kan hehhee

    Salam bentoelisan
    Mas Ben

  32. Aris Heru Utomo:

    wah enak sekali kelihatannya, sayang saya sudah tidak makan duren … tapi bolehlah dibawa ke Bekasi untuk teman-teman.

  33. indratie:

    belom pernah nyobain durian ngantang mas, kirim-kirim dong :D
    salam knal

  34. jejak annas:

    sulit dibayangkan kenikmatannya mas. soale lidah ini belum menyentuhnya he he he

  35. arifudin:

    wah aku lek muleh mesti lieat kunu ;0

  36. ario saja:

    mantab durennya om… dikirim dong ke jakarta

  37. Hariez:

    kalo durian monthong saya ga suka sob..*harganya nyekek kantong* makanya saya lebih suka durian daerah :mrgreen:

    selamat malam & selamat beritirahat sob

    -salam hangat-

  38. nahdhi:

    Dua kali musim duren terakhir, say belum pernah makan duren sedikitpun…..

  39. MacFamous:

    haduh bikin ngiler2 aja abang2 ini .. kirim satu dong bang ke jogja hahahah .. ;)

  40. Andy MSE:

    jujur saja mas@ montong itu nggak enak, cuma menang besar dan tebal daging buahnya… soal rasa kalah jauh sama durian lokal…
    dua hari lalu saya nemu varitas asli lokal (boyolali)… rupane rak sepiroa, rasane top markotop….
    *pengin duren ngantang ki*

  41. ofaragilboy:

    wah maudunxdurian, bagi2 pak,,,

    salam kenal ya/ :D

  42. febriyanto:

    duren gratisan emang enak… hha

  43. vulkanis:

    Waw..durian
    Enak dong

  44. suklowor:

    wah.. blog yang menarik… Widget2nya mingini (membuat) pingin… salud deh…

    Mas kalo touring biasaanya pakai apa ya?

  45. yangputri:

    maaf saya tidak suka buah duren, tapi kalo duren (duda keren) saya suka….. xixixixiii

  46. fanz:

    asik nih belah duren :lol:

  47. annosmile:

    kadang naek motor, kadang juga pake kendaraan umum :D

  48. ciwir:

    saya nggak doyan duren mas

  49. kips:

    Kok saya gak kebagian ya, padahal ada yang nenteng dua tuh haha…

  50. Just Bryan:

    Waa…pingin…
    Waktu kemarin di makassar juga sedang mus durian tapi gak sempat beli..
    Dan gak ada uang…hehe

  51. ndop:

    wow, emangnya nggak pernah dieksport to mas???
    jangan jangan masnya yang nggak ngerti?

    hehehe… becanda mas…

    btw, di Nganjuk juga ada durian Cepoko, rasanya juga enak…

  52. annosmile:

    pengen nyoba durian cempoko :D

  53. Budi Hermanto:

    hmm..
    jadi ngiler neh.. ;)

  54. prof. helga:

    wahh durian?
    hoek cuih.

    buah yang paling gue benci..
    brapa hari di malang mas?

  55. antokoe:

    penasaran jadinya, tapi jauh ya kalo mau makan….?

  56. itempoeti:

    tak kiro mbahas duren = duda keren…

  57. a-chen:

    wooow, mantab neh durian ngantangnya.. meski sayah agak nggak suka.. ;-)

  58. buwel:

    Durian ngantang bikin ngiler bagi yang suka yak..

  59. kucingkeren:

    wah..jadi inget wkt makan durian di tengah hutan di Aceh… Gak tau namanya durian apa, tapi rasanya enakk bangett, soalnya langsung makan dari durian yg baru dipetik… mmm..nyem..nyem..

  60. endar:

    waduh aku saiki trauma mangan duren, pernah mangan siji dewe. langsung wetenge mules 2 dino

  61. sunflo:

    iya keknya enak durian lokal dech, lebih manis…. sayang aq blom bs nikmati durian, jauuuuuuhhhh…. n ga ada… :-(

  62. anie:

    emang durian Ngantang dan Kasembon mau dijadiin andalan Unggulan Malang., durian ngntg masih kalah ma Kasembon lhoo., udah pernah nyoba yg dr ksmbon blm, durian jingga , kunir, bajul. rasanya gg kalah ma monthong. saat ini lagi dikembangin lho

  63. ice':

    pngen…
    q ska bnget ma durian…
    kpan isa mnikmati durian lgi???

  64. zee:

    Seperti katamu, tiap daerah punya rasa durian yang khas. Tapi yang paling terkenal itu durian medan ya. Apa krn memang paling legit atau karena musimnya terus-terusan jadi relatif lebih mudah didapat dibanding durian lain?

    Entah apa bedanya, seharusnya kita cobain semua durian dulu biar tahu mana yg terbaik.

  65. admin:

    saya malah belum pernah nyoba durian medan mbak..
    kayaknya setiap durian memiliki ciri khas sendiri2 jadi tidak ada yang terbaik..
    tinggal mana yang cocok di lidah kita.. :)

  66. Berwisata di Bendungan Selorejo | TeamTouring:

    […] sambil melihat aktivitas penduduk sekitar. Di sebuah sudut bendungan kami berhenti dan menikmati durian ngantang yang kami dapat dari seorang […]

  67. mawan aremania:

    “KALAU NGOMONG DURIAN GUE SUKA “DURIAN““`MONTONG“`
    NGANTANG““`KARENA DINGANTANG KOTAYA SEJUK“SEHINGA“DURIANYA MATAP“LOK NGAK PERCAYA “BOLEH““ASAL DIBELI“`

  68. der_dei:

    wai …jadi kpngen mkn duren,

Kirim pendapat

Disclaimer: Komentar adalah tanggapan pribadi, tidak mewakili kebijakan TeamTouring. Redaksi berhak menyunting atau menghapus kata-kata yang berbau narsisme, promosi, spam, pelecehan, intimidasi dan kebencian terhadap suatu golongan.